background img
fULL BENNER 1
Hadapi Status New Normal, Bank bjb  Segudang Strategi  Telah Diformulasikan

Hadapi Status New Normal, Bank bjb Segudang Strategi Telah Diformulasikan

BANDUNG, – Status new normal alias normal baru telah diterapkan di berbagai daerah. Dengan aktivitas yang selama ini dibatasi dibolehkan kembali beroperasi dengan batasan-batasan yang lebih longgar dan tetap mengacu pada protokol kesehatan COVID-19. Aktivitas ekonomi yang selama ini banyak terinterupsi perlahan kembali menggeliat.

Bank bjb dengan segudang strategi yang telah diformulasikan bersiap menyambut fase baru kehidupan perekonomian yang bersisian dengan wabah. Cakrawala kehidupan baru setelah efek paranoia terhadap corona dapat diatasi ini menghadirkan peluang sekaligus tantangan baru yang siap disambut dengan penuh optimisme.
Untuk memanfaatkan peluang sekaligus mengejar momentum rebound kinerja, bank bjb akan mengakselerasi pemasaran produk dan layanan yang telah ada sambil melakukan adaptasi-adaptasi elementer. Salah satunya, dengan mengoptimalkan layanan perbankan elektronik dan layanan digital yang dimiliki perusahaan baik untuk nasabah personal maupun institusional.

Beberapa waktu terakhir, bank bjb memang tengah getol-getolnya melahirkan beragam inovasi digital untuk memperkuat layanan usahanya. Dari mulai penyegaran tampilan dan layanan rumah aplikasi bjb DIGI, ekspansi kerja sama layanan E-Samsat hingga pematangan model pembayaran menggunakan Quick Response Code Indonesian Standard (QRIS).

Keandalan alat-alat dan model layanan baru sebagai hasil inovasi digital dari perseroan ini juga mendapat pengakuan dan apresiasi dari para profesional serta pakar. Buktinya, bank bjb mendapat beberapa penghargaan di sektor digitalisasi, seperti pada ajang Indonesia Digital Innovation Award 2020 di mana bank bjb dinobatkan sebagai sebagai Innovative Company For Digital Transformation Implementation in Banking Services dan TOP Digital Innovation Award 2020 kategori Top Strategy and Leadership.

“Bank bjb senantiasa menjadikan inovasi sebagai mesin untuk mengeksekusi strategi usaha. Dedikasi paling tinggi selalu kami persembahkan kepada nasabah setia demi kepuasan atas pelayanan yang diberikan. Kami meyakini, langkah-langkah digitalisasi yang dilakukan perseroan akan disambut baik oleh nasabah sekaligus menjadi perkakas utama dalam mengakselerasi perkembangan usaha perseroan,” kata Direktur Utama bank bjb Yuddy Renaldi.

Bank bjb adalah perseroan yang sepenuhnya berorientasi pada kepada kepuasan mitra sekaligus nasabah. “Kami menyadari, perkembangan usaha akan terasa hampa tanpa menghamba kepada mereka yang berkontribusi terhadap kemajuan perseroan. Dedikasi paling tinggi adalah janji pasti yang senantiasa kami penuhi dalam mengemban amanat dan kepercayaan. Inovasi tiada henti adalah langkah nyata yang kami persembahkan kepada para pelanggan. Kepercayaan dan kepuasan adalah junjungan. Saling memberi keuntungan, berkembang dan bertumbuh bersama adalah tujuan utamanya,” katanya.

Dari segi produk, bank bjb akan memanfaatkan ruang untuk menyokong geliat perdagangan yang diprediksi menjadi salah satu sektor ekonomi yang paling cepat rebound setelah badai dampak sosial corona mereda. Penyaluran kredit terhadap UMKM menjadi strategi. Langkah penyaluran pembiayaan ini disertai juga dengan pendampingan untuk menjaga performa bisnis UMKM yang berpengaruh terhadap kualitas kredit.

Langkah-langkah strategis ini akan dijalankan secara nyaman sebab tertopang oleh performa perusahaan yang berjalan baik selama pandemi COVID-19 melanda. Tercatat pada Triwulan I 2020, ekspansi kredit yang menjadi motor utama penghasil laba bank tumbuh 9,1% year on year (y-o-y) menjadi Rp82,7 triliun atau berada di atas rata-rata pertumbuhan industri perbankan nasional yang berada di kisaran 8,06% (per-Maret 2020).
Pertumbuhan kredit tersebut berhasil dicapai akibat kualitas kredit yang diberikan dapat dijaga, di mana angka kredit macet dan bermasalah (Non Performing Loan/NPL) bank bjb juga ditekan pada kisaran 1,65% yang juga di bawah rata-rata industri perbankan nasional yang tercatat 3,80% (per-Maret 2020).

Berita Lainnya
Bawah 32 Square bawah bawah 34 Square samping 3