background img
bank bjb 1
Di Tegal,Resepsi Pernikahan Diizinkan Tanpa Prasmanan

Di Tegal,Resepsi Pernikahan Diizinkan Tanpa Prasmanan

TEGAL – Penerapan protokol kesehatan di era normal baru menjadi syarat mutlak bagi penyelenggara kegiatan hajatan seperti resepsi pernikahan.

Hal ini terungkap saat Bupati Tegal Umi Azizah selaku Ketua Satgas Penanganan Covid-19 Kabupaten Tegal mengevaluasi simulasi resepsi pernikahan di Gedung Korpri, Senin (31/8).

Salah satu ketentuan yang harus dipatuhi panitia penyelenggara adalah tidak adanya prasmanan ataupun aktifitas makan dan minum di tempat acara.

Menurut Umi, penyajian makanan dan minuman dengan pola prasmanan memiliki risiko tinggi terkontaminasi virus corona ketimbang yang dikemas untuk dibawa pulang.

“Adanya jamuan prasmanan di acara resepsi pernikahan ataupun hajatan lain justru berpotensi rawan penularan karena menimbulkan kerumunan dan pastinya memberikan kesempatan bagi pada tamu membuka maskernya. Disini saya tidak ingin mengambil risiko dan merekomendasikan melarang prasmanan di acara hajatan. Lebih baik disajikan dalam bentuk kemasan untuk dibawa pulang, tidak dikonsumsi di tempat acara,” tandas Umi.

Umi pun mengapresiasi jalannya simulasi acara yang dibiayai secara swadaya oleh Ikatan Pengusaha Pernikahan (IPP) Tegal. Umi mengaku, penerapkan protokol kesehatanmya sudah cukup baik. Mulai dari menskrining tamu undangan yang diwajibkan memakai masker juga tidak ada prosesi jabat tangan antara tamu undangan dengan pengantin. Sementara pada sesi foto bersama sudah menerapkan aturan jaga jarak.

“Pada prinsipnya ini sudah sama seperti simulasi hajatan pernikahan yang digelar di Pendopo Amangkurat Pemda awal Juni 2020 lalu. Kiranya, penyelenggaraan acara hajatan baik di gedung maupun di rumah wajib mengikuti aturan protokol kesehatan yang sama, disamping memperhatikan status zona wilayahnya dari penularan Covid-19,” ujarnya.

Umi juga menitip pesan kepada pemilik usaha jasa pernikahan agar menaati segala aturan yang protokol kesehatan. “Secara keseluruhan saya menilai simulasinya sudah cukup baik. Dari awal masuknya tamu undangan sudah tersedia tempat cuci tangan ataupun hand sanitizer dan ada petugas yang mengarahkan. Pengisian daftar hadir undangan dilakukan oleh petugas. Antar tamu undangan juga sudah menjaga jarak karena ada petugas yang mengatur,” imbuhnya.

Senada dengan itu, Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Tegal Hendadi Setiadji mengatakan pola penyajian makanan dengan cara prasmanan bisa dialihkan dengan penyiapan nasi kotak yang dapat dibawa pulang. “Jadi tamu undangan hanya datang untuk memberikan ucapan selamat dan berfoto bersama tanpa ada makan dan minum di lokasi acara. Sehingga disini, tidak ada kesempatan bagi tamu undangan untuk melepaskan maskernya,” terang Hendadi.

Hendadi menuturkan, di era normal baru ini semua pihak harus bisa menyesuaikan diri. Pemilik hajat jangan memaksakan kehendak kepada penyedia jasa usaha pernikahan untuk menyiapkan acara atau kelengkapan di dalamnya yang itu berpotensi melanggar protokol kesehatan, pun demikian sebaliknya.

Sementara itu, Ketua IPP Tegal Dwi Istianah Susilowati menjelaskan maksud diselenggarakannya simulasi resepsi pernikahan. Menurutnya, pelaksanaan simulasi tersebut dimaksudkan untuk mensosialisasikan prosedur pernikahan yang dinilai aman dari potensi penularan Covid-19. “Secara pribadi kami sangat terpukul adanya pandemi Covid-19 ini yang secara langsung maupun tidak langsung menurunkan pendapatan, termasuk mereka pekerja seni dan pendokumentasi acara di dalamnya. Sehingga kami, IPP Tegal berinisiatif mengadakan simulasi resepsi pernikahan ini,” ungkap Dwi.

Ditanya soal komitmennya menjalankan protokol kesehatan, Dwi mengaku siap dan akan mematuhinya demi keselamatan bersama. Pihaknya juga tidak ingin penyelenggaraan resepsi pernikahan yang menjadi lahan usahanya berkembang menjadi klaster baru penularan Covid-19.

Berita Lainnya
HUT Tegal Beebopp pa erwin purwakarta 2 ASEP PRESIDEN