background img
bank bjb 1
DPU Kota Bandung telah melakukan sejumlah langkah antisipatif

Menjelang musim hujan tiba

DPU Kota Bandung telah melakukan sejumlah langkah antisipatif

KOTA BANDUNG, - Menjelang musim hujan, Dinas Pekerjaan Umum (DPU) telah melakukan sejumlah langkah antisipatif. Salah satu yang masif dikerakan yaitu pembuatan drum pori.

Musim hujan di Kota Bandung diprediksi terjadi pada akhir Oktober akhir hingga puncaknya di Januari-Februari tahun 2021 mendatang.

Menurut Kepala Dinas Pekerjaan Umum, Didi Ruswandi, hingga 5 Oktober 2020 kemarin telah terpasang 2.472 titik drumpori. Jumlah tersebut tersebar di beberapa lokasi..

Selain sumur imbuhan dangkal, atau drum pori, pihaknya juga menyiapkan sumur imbuhan dalam untuk menunjang program antisipasi banjir. Saat ini DPU tengah mengerjakan sumur imbuhan dalam di daerah Cingised.

Dalam waktu dekat, DPU akan menggelontorkan anggaran sebesar Rp3 miliar untuk pembuatan 15 titik sumur. Sebanyak 6 dari 15 titik sumur telah dipastikan pembangunannya. Titik tersebut terdapat di Kelurahan Rancanumpang, Derwati, Rancasari, Mekarmulya, Cimencrang, dan Cisaranten.

"Sisanya, 9 titik sedang dilakukan proses pencarian serta sosialisasi kepada masyarakat setempat," kata Didi pada acara Bandung Menjawab di Balai Kota Bandung, Selasa 6 Oktober 2020.

Didi mengatakan, DPU juga membuat retensi di alur sungai. Hal itu berdasarkan pengalaman tahun lalu yang telah membuatnya di sungai Cikiley dan Cikadut. Retensi di alur sungai cukup efektif menahan sedimen dan air.

"Tahun ini telah selesai membuatnya di daerah sungai Cisanggarung atau Cipagalo. Itu untuk
mengantisipasi banjir di wilayah Arcamanik," jelas Didi.

Menurut Dedi, tahun ini DPU juga membangun sedimen trap di 3 lokasi tambahan. Ketiganya yaitu di Cirapuhan, Cipariuk, dan Cipamokolan.

"Di Cirapuhan yang diharapkan dapat mengurangi debit air yang mengalir ke arah Cikutra Barat. Sedangkan di wilayah Cipariuk yang masih dalam proses pencarian titik lokasi pembangunan yang diharapkan dapat mengurangi debit banjir ke arah Panyileukan. Terakhir di wilayah Cipamokolan yang diharapkan akan mengatasi banjir di wilayah Jatihandap," paparnya.

Selain Program pembangunan sumur dan sedimen trap, DPU juga fokus terhadap titik lokasi banjir di beberapa UPT. Khusus untuk UPT Gedebage, di wilayah pasar induk sedang dalam proses pembuatan kolam retensi.

“Titik fokus pengawasan yang rawan sampah. Serta upaya lainnya untuk mengurangi banjir akan kami terus upayakan agar tidak terjadi banjir,” kata Didi.

Berita Lainnya
PDAM bdg NOPEMBER Perumahan pa sep iKLANBREBES 1 bawah 4