background img
Leaderboard BJB 2018
Jangan Tidur Setelah Makan Sahur, Bisa Berdampak Perut Buncit

Jangan Tidur Setelah Makan Sahur, Bisa Berdampak Perut Buncit

Majalengka SINAR PAGI NEWS - Sahur adalah kegiatan yang dilakukan saat menjalankan ibadah puasa. Kegiatan menyantap makanan pada dini hari memang dianjurkan untuk memenuhi kebutuhan nutrisi agar dapat menjalankan puasa dengan lancar.

Biasanya godaan terberat setelah melaksanakan sahur adalah rasa kantuk akibat dari rasa kenyang dan juga kurangnya waktu tidur akibat aktivitas sehari sebelumnya. Namun tahukah anda dampak tidur setelah sahur dapat berbahaya bagi tubuh?

Ai Siti Romlah menjelaskan dalam wawancara di kantor Puskesmas Panyingkiran Kamis, 7 Juni 2018, tidur setelah makan sahur bisa mengakibatkan perut buncit dan berat badan naik.

"Ini fakta. Karena kalau kita langsung tidur, makanan yang masuk ke dalam perut, belum sempat dicerna dengan baik, sehingga lemaknya akhirnya menumpuk," kata Ai siti Romlah.

"Lemaknya itu bukan lemak yang di bawah kulit, tapi lemak di dalam tubuh yang justru berbahaya," ujarnya menambahkan.
Apalagi jika posisi tidur setelah sahur itu dengan telentang. Ditegaskan Ai Siti Romlah. tidur telentang membuat posisi lambung jadi terhambat. Akibatnya, asam lambung jadi naik kembali ke kerongkongan bahkan bisa keluar melalui mulut.

"Saluran kerongkongan kita nanti bisa luka gara-gara asam lambung. Asam lambung kalau naik ke atas itu nanti bikin kerongkongan rusak," katanya.
Idealnya, jeda antara makan dan tidur sekurang-kurangnya 1 jam. Akan lebih baik lagi jika 2 jam.

"Kalau memang ngantuk setelah sahur, banget posisi tidurnya harus setengah duduk, kepala kita harus lebih tinggi dari perut, misalnya kasih bantal 2 atau 3 buah," ujarnya.Enju Juarsa

Berita Lainnya
IKLAN BREBES 4 BREBES 5 BREBES 3 PASLON 3 TEGAL
beboop BANASPATI PMI PASLON 4 TEGAL
Square bawah 9 Square bawah 9 Square bawah 11 PASLON 5 TEGAL