background img
bank bjb 1
Kebijakan memberikan anak ayam kepada siswa SD dan SMP mendapat perhatian media  internasional

Kebijakan memberikan anak ayam kepada siswa SD dan SMP mendapat perhatian media internasional

BANDUNG, -- Kebijakan memberikan anak ayam kepada siswa SD dan SMP di Kota Bandung mendapat perhatian media internasional. Sejumlah media seperti bbc.co.uk di Inggris dan rnd.de di Jerman memuat berita tentang hal tersebut.

Bahkan, bbc.co.uk menampilkan sejumlah komentar warganet atas gagasan tersebut. Sebagian besar komentar itu bernada positif, seperti yang ditulis Annabel yang menginginkan ide serupa diterapkan di sekolahnya.

"Saya berharap sekolahku melakukannya juga. Saya suka anak ayam," tulisnya pada 22 November 2019 lalu.

Ada pula Erin (OutdoorsyErin) yang menyatakan akan menukar ponselnya dengan anak ayam. Menurutnya, hewan unggas itu sangat lucu.

"Saya dengan senang hati akan menukar ponsel saya dengan anak ayam. Saya menyukainya. Mereka sangat lucu," komentarnya.

Saat berita ini ditulis, telah ada 21 komentar positif tentang berita tersebut. Namun bbc.co.uk kini telah menutup laman komentar itu.

Tak hanya di dua negara itu, sejumlah media di Malaysia dan Filipina juga mengulas hal serupa. Gagasan orisinal Wali Kota Bandung Oded M. Danial tampaknya menarik perhatian dunia.

Sebagaimana diketahui, Oded secara resmi telah memberikan 2000 ekor anak ayam kepada para siswa pada 21 November 2019 lalu. Selain anak ayam, Oded juga membagikan bibit cabai kepada para siswa untuk ditanam di rumah.

Gagasan tersebut merupakan uji coba program pendidikan karakter untuk siswa melalui pemeliharaan hewan dan tanaman. Dengan kegiatan tersebut, Oded berharap ada pendidikan kedisiplinan, tanggung jawab, dan kemandirian yang dirasakan anak.

Sementara itu, Kepala Bagian Humas Setda Kota Bandung Soni Teguh Prasatya mengaku kaget inovasi Oded bisa mendapat respon positif dari media internasional, kendati beberapa media memberi judul seolah menyangsikan ide itu. Bahkan warganet di Indonesia selama ini cenderung menolak.

"Bahkan waktu programnya belum dimulai, dan kita baru mulai uji coba, baru sepekan. Tapi warganet sudah berkomentar negatif. Itu kami terima sebagai masukan dan bahan evaluasi," ujarnya di Balai Kota Bandung, Senin (25/11/2019).

"Namun ternyata media internasional justru bercerita dengan nada positif, melihat ide ini sebagai inovasi," imbuhnya.

Soni menambahkan, selama ini Pemerintah Kota Bandung selalu menjadikan media konvensional dan media sosial sebagai salah satu pengukuran dalam melaksanakan program. Oleh karena itu, ia akan terus mengolah timbal balik informasi untuk dijadikan bahan evaluasi.

"Akan kami masukkan sebagai bahan evaluasi. Kami selalu lakukan itu untuk disampaikan kepada pimpinan," ujarnya.

Berikut sejumlah pemberitaan  tentang pembagian anak ayam di media internasional:

https://www.bbc.co.uk/newsround/50513535

https://www.dailysabah.com/asia/2019/11/21/kids-in-indonesia-given-chicks-to-wean-them-off-smartphones

https://www.cnn.com/2019/11/22/asia/indonesia-chickens-smartphones-intl-hnk-scli/index.html

https://www.straitstimes.com/asia/se-asia/chickenisation-indonesian-city-hands-out-baby-chicks-to-keep-pupils-off-smartphones

https://www.rnd.de/panorama/weil-sie-zu-viel-am-handy-sind-burgermeister-schenkt-schulern-kuken-FICBDN5VYGLDWSEQJKL4UCV4UI.html

https://www.nau.ch/news/ausland/kuken-statt-smartphone-indonesische-stadt-verschenkt-geflugel-65617381

https://worldunion.info/indonesien-stadt-verschenkt-kuken-um-schuler-von-smartphones-wegzulocken

Berita Lainnya
HUT PDAM pa markus HUT Wahid 2 HUT Tegal
hut HUT  BREBES 6 hut tegal Pa asep