background img
bank bjb 1
Oded Sambangi dan Santuni Korban Tertimpa Pohon di Cisangkuy

Oded Sambangi dan Santuni Korban Tertimpa Pohon di Cisangkuy

KOTA BANDUNG, - WALI Kota Bandung, Oded M. Danial menyambangi kediaman Raminto, korban meninggal dunia akibat tertimpa pohon di Jalan Cisangkuy, Sabtu (26 Desember 2020). Selain menyampaikan bela sungkawa, wali kota juga memberikan santunan untuk keluarga dan turut mendoakan almarhum.

Raminto tinggal di Kampung Cilandesan, Pakuhaji, Kecamatan Cisalak, Kabupaten Subang dan sehari-hari bekerja di Kota Cimahi. "Saya menyambangi keluarganya, mudah-mudahan almarhum diampuni segala dosanya dan ditempatkan ditempat yang terbaik yaitu di sisi Allah SWT, dan keluarga yang ditinggalkan diberikan kesabaran," tutur wali kota di kediaman korban di Kampung Cilandesan.

Wali kota memastikan, Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung memastikan korban juga akan mendapatkan asuransi. "Kita sebagai pemerintah mempunyai kewajiban dalam memberikan layanan, khususnya dalam mengurus hak-hak dari keluarga almarhum. Insyaallah pak Kadis (Dadang Dharmawan) yang akan mengurus asuransi dan lain sebagainya," katanya.

Sementara itu, Kepala Dinas Perumahan dan Kawasan Permukiman, Pertanahan dan Pertamanan (DPKP3) Kota Bandung, Dadang Dharmawan mengatakan, korban yang meninggal dunia akibat tertimpa pohon akan mendapat santunan maksimal Rp50 juta.

"Ada asuransi untun korban tertimpa pohon, kalau untuk korban meninggal dunia ada santunan maksimal Rp50 juta, kalau untuk kendaraan roda empat, maksimal Rp15 juta, dan untuk roda dua Rp5 juta," terangnya.

Terkait pohon tumbang di Cisangkuy pada Jumat (25 Desember) kemarin, Kepala UPT Penghijauan dan Pemeliharaan Pohon DPKP3, Roslina menjelaskan, pohon tersebut merupakan pohon angsana berdiameter 25 sentimeter. Pohon jatuh terpental ke atas kap mobil, kemudian menimpa seorang pria hingga terjatuh dan kepalanya terpental ke trotoar. Namun sayangnya korban langsung meninggal dunia setelah dibawa ke Rumah Sakit Hasan Sadikin (RSHS) Bandung.

"Jadi si pohon itu kena mobil dulu, jadi mantul terus kena almarhum bapak ini," katanya.

Menurut Roslina, selama ini pihaknya selalu merawat pohon. Salah satunya dengan memangkas pohon yang sudah terlihat rapuh.

"Sebenarnya kita sudah maksimal, namun karena kondisi saat ini karena ada fenomena La Nina, anginnya kencang dan intensitas hujannya besar," katanya.

Berita Lainnya
PDAM Kota BDG babael HUT Tegal 5 bjb
Brebesa 4 Brebes Paguyuban Asep Dunia HUT Tegal