background img
BJB 2017
Kiyai Ma’ruf Amin dan Dedi Mulyadi Ungkap Kekaguman Pada Sosok Baing Yusuf Purwakarta

Kiyai Ma’ruf Amin dan Dedi Mulyadi Ungkap Kekaguman Pada Sosok Baing Yusuf Purwakarta

PURWAKARTA,Rais Aam Pengurus Besar Nahdhatul Ulama Kiyai Ma’ruf Amin dan Bupati Purwakarta Dedi Mulyadi tampak hadir dalam acara peringatan Haul Syaikh Muhammad Yusuf bin Raden Djajanegara atau dikenal dengan panggilan Baing Yusuf di Mesjid Agung Baing Yusuf Purwakarta, Jum’at (10/11)

Dedi sendiri hadir dalam kapasitasnya baik sebagai Bupati Purwakarta maupun sebagai Pengurus Cabang Nahdhatul Ulama di kabupaten tersebut. Keakraban terlihat jelas antara Kiai Ma’ruf dan Dedi Mulyadi yang hadir mengenakan peci hitam dan kain sarung itu. 
Dalam acara haul ini terungkap bahwa Baing Yusuf yang namanya diabadikan sebagai nama Mesjid Agung Purwakarta, merupakan keturunan ke 21 dari Prabu Siliwangi. Tak heran jika nilai kesiliwangian yang terdiri dari Silih Asah, Silih Asih dan Silih Asuh selama ini menjadi soko guru pembangunan di Purwakarta. 
“Pada Tahun 1826, Baing Yusuf mendirikan mesjid ini (Mesjid Agung-red), sebelumnya bernama Mesjid Babakan Anyar. Saat itu, beliau sedang dalam perjalanan menyebarkan ajaran Islam kepada para badega pasca peperangan di wilayah Kutamanah (Purwakarta) dan Kutawaringin (Karawang),” ungkap salah satu keturunan Baing Yusuf, Raden Haji Sanusi saat membacakan riwayat datuknya tersebut. 
Kesan mendalam juga dialami oleh Bupati Purwakarta Dedi Mulyadi atas sosok menjadi salah satu guru mulia dari Syaikh Nawawi al Bantani, datuk dari Kiai Ma’ruf Amin. Beberapa catatan sejarah menyebut, saat remaja, pria bernama asli Muhammad Nawawi bin Umar yang lahir di Kampung Tanara, Banten itu mengenyam pendidikan Agama dari Baing Yusuf. 
“Baing Yusuf ini ulama besar, ulama yang menjadi guru ulama besar pula. Kita ketahui beliau merupakan guru dari kakek Kiai Ma’ruf Amin, Syaikh Nawawi al Bantani, seorang ulama Nusantara yang keilmuannya dihormati di Tanah Hijaz, Timur Tengah,” kata Dedi terkagum. 
Catatan sejarah tersebut dibenarkan oleh Kiai Ma’ruf, berdasarkan cerita keluarga, Syaikh Nawawi al Bantani diketahui banyak berguru kepada beberapa ulama besar. Diantara ulama yang banyak diceritakan keluarganya adalah Baing Yusuf Purwakarta. 
“Semasa muda, kakek saya berguru pada sejumlah ulama dan Syaikh Baing Yusuf merupakan salah satu guru besarnya,” tutur Kiai Ma’ruf. 
Acara haul ini diisi dengan taushiah kebangsaan yang disampaikan oleh Kiai Ma’ruf Amin. Ia mengingatkan bahwa keadilan sosial harus menjadi tujuan dalam kehidupan sehari-hari tanpa memandang perbedaan suku, Agama dan kepercayaan. 
“Bangsa kita ini bermacam-macam suku bangsa. Keadilan sosial harus menjadi pemersatunya sebagaimana diajarkan oleh Pancasila,” pungkasnya. 
Berita Lainnya
IKLAN BABEL 5 IKLAN TAHUN BARU ISLAM RADIO THOMSON1 HARI TAHUN BARU ISLAM
Hotel Pasa baru IKALAN KANG ERWIN IKLAN BABEL PPP IKLAN PARTAI DPI BABEL