background img
bank bjb
3 Langkah yang Perlu Diambil Real Madrid untuk Geser Dominasi Barcelona di La Liga

3 Langkah yang Perlu Diambil Real Madrid untuk Geser Dominasi Barcelona di La Liga

Real Madrid tidak mencatatkan hasil yang mengesankan di La Liga musim ini. Bahkan, kinerja mereka di liga itu tergolong sangat memalukan.

Sebanyak 12 kekalahan yang diderita di liga adalah yang paling banyak dialami Real Madrid sejak musim 1998/1999. Sementara 64 gol yang dicetak adalah penghitungan terendah mereka sejak 1999-2000.

Real Madrid sudah melewati tiga manajer yang berbeda. Namun, mereka juga harus tersisih di babak 16 besar Liga Champions usai disingkirkan Ajax Amsterdam.

Real Madrid tercatat sebagai juara bertahan Eropa tiga kali. Tapi, terlepas dari kemenangan mereka di benua itu dalam musim-musim terakhir, Real Madrid sangat kurang berprestasi di liga.

Los Blancos hanya memenangkan dua gelar liga dalam 10 tahun terakhir. Sebaliknya, saingan beratnya Barcelona telah memenangkan tujuh dalam rentang waktu yang sama.

Karena itulah pelatih Real Madrid, Zinedine Zidane, telah menempatkan prioritas untuk memenangkan La Liga musim depan. Mereka ingin membangun rekor memecahkan 33 gelar domestik yang dimenangkan dan dalam bagian ini.

Berikut ada tiga langkah yang harus diambil Real Madrid untuk mendapatkan kembali supremasi domestik musim depan.

Selama dekade terakhir, Real Madrid telah diberi hak istimewa untuk diberkati dengan beberapa pemain terbaik di dunia. Sebagian besar pemain di berbagai lini mengklaim sebagai salah satu yang paling elit di posisi masing-masing.

Namun, pada puncaknya para pemain Real Madrid tampak bermain dengan angkuh memamerkan kemampuan mereka. Tapi, seiring dengan perjalanan waktu kinerja para pemain Real Madrid mulai menurun.

Selama musim ini, hanya segelintir pemain Real Madrid yang benar-benar dapat mengklaim telah tampil di levelnya, karena mayoritas skuat berjuang untuk mempertahankan standar tinggi mereka.

Pemain seperti Gareth Bale, Sergio Ramos, Marco Asensio, Marcelo, dan beberapa nama lain telah memberikan begitu banyak kepada klub. Karenanya, waktu ini mungkin tepat untuk membiarkan mereka pergi.

Zinedine Zidane telah mengakui banyak hal, menyinggung izin perombakan skuat di musim panas, sehingga masa depan Real Madrid bisa terlihat sangat berbeda. Karena itu, mereka harus menyingkirkan pemain yang berkinerja buruk di tim untuk membangun masa depan yang lebih cerah.

Eden Hazard saat memperkuat Chelsea melawan Frankfurt di leg kedua semifinal Liga Europa, Jumat (10/5). © AP Photo
Ketika Cristiano Ronaldo meninggalkan Real Madrid musim panas lalu, secara luas diharapkan bahwa klub akan mendapatkan pemain tenda untuk menggantikan pemain Portugal di klub.

Namun, dalam adegan yang mengejutkan, Perez memilih untuk tidak menarik jalan ini. Ia menunjukkan kepercayaan pada para pemain di klub, seperti Vinicius Jr dan Mariano Diaz.

Bukan rahasia tersembunyi bahwa rencana ini menjadi bumerang, dengan klub berjuang secara masif di depan gawang, karena para pemain gagal naik tanpa kehadiran Ronaldo.

Jendela musim panas ini menawarkan kesempatan bagi klub untuk memperbaiki anomali ini. Beberapa pemain dapat bertindak untuk meredam efek kepergiannya.

Real Madrid telah lama dikaitkan dengan sejumlah pemain termasuk Eden Hazard, Kylian Mbappe dan Neymar. Mereka sudah berusaha keras untuk menyelesaikan kesepakatan untuk setidaknya satu dari ini pemain.

Real Madrid adalah klub terbesar di dunia, dengan sejarah dan prestise termasyhur yang melekat pada klub. Itu penyebab bahwa setiap orang yang terkait dengan mereka selalu berada di bawah tekanan besar untuk berhasil baik di dalam maupun di luar lapangan.

Sebagai presiden klub, Florentino Perez memberikan pengaruh sombong pada klub. Ia seperti ikut mentransfer pemain dan memutuskan nasib pelatih.

Sementara miliarder berusia 71 tahun itu mungkin pengusaha yang cerdas, tapi keputusannya tentang sepakbola tidak selalu menjadi yang terbaik dari waktu ke waktu, karena ia telah menunjukkan kecenderungan untuk memprioritaskan daya jual di atas kemampuan sepak bola.

Contoh terkenal dari ini adalah ketika dia membiarkan Claude Makelele yang tidak flamboyan, tapi sangat penting mendukung untuk menandatangani David Beckham.

Zinedine Zidane telah menarik jalan yang berbeda sebagai manajer. Ia lebih memilih untuk fokus pada keseimbangan tim atas kecemerlangan individu dan ini adalah pola yang telah terbukti sangat sukses baginya.

Ia memenangkan pemecahan rekor sembilan trofi hanya dalam dua setengah musim di Bernabeu. Real Madrid sedang menuju ke fase pembangunan kembali, dan Zidane harus diberi kebebasan dalam menentukan arah di mana ia akan mengarahkan kapal.(spn/bola)


Berita Lainnya
hari Jadi tegal Hari Jadi tegal Jadiri  tegal BJB IKLAN
sinar pagi news h idulfitri Hari Jadi Tegal Hari jadi Tegal 5 DEWAN BREBES
IKLAN SALES MOTOR Radio thomson tegal Kejari babel iklan colombus 2
purwakarta kab COLUMBUS bess travel Brebes 4