background img
bank bjb
Menhub di Dampingi Gubernur Sulsel Tinjau Pembangunan Jalur  KA Lintas Makassar-Parepare

Menhub di Dampingi Gubernur Sulsel Tinjau Pembangunan Jalur KA Lintas Makassar-Parepare

SULSEL, -- Menteri Perhubungan Republik Indonesia, Budi Karya Sumadi didampingi Gubernur Sulawesi Selatan, HM Nurdin Abdullah meninjau progres pembangunan jalur Kereta Api (KA) Lintas Makassar-Parepare, Rabu (20/3/2019). Nurdin Abdullah dan Budi Karya Sumadi pun menjajal kereta api sejauh 8 Km.

Hingga saat ini, progres pembangunan proyek andalan Sulsel ini sudah hampir selesai 44 Km dan akan segera membangun 60 Km.

"Jadi totalnya 104 Km, dengan ini nanti bersamaan akan kita koneksikan dengan beberapa pabrik semen yang ada di sini, dan pada saat itu kita mulai operasikan. Insya Allah kita mulai beroperasi akhir 2020," kata Budi Karya.

Kereta Makassar-Parepare ini pertama digunakan untuk kombinasi penumpang dan barang. Untuk barang mengangkut batu bara dari pulau Kalimantan masuk ke pelabuhan Garongkong dan dari pabrik mengangkut semen. Ini juga dinilainya lebih ekonomis dan memastikan jalan raya lebih awet.

"Ada beberapa pabrik yang akan hadir di sini, logistik ini sangat baik. Nah, untuk penumpang setelah 104 Km kita akan teruskan ke Makassar, bahkan ke bandara (Sultan Hasanuddin) dan Pare-Pare juga diteruskan," sebutnya.

Menhub menjelaskan, dari sisi efisiensi logistik akan lebih murah 20-30 persen dibandingkan pengangkutan melalui jalan raya.

"Sedangkan menggunakan jalan itu lebih mahal 20-30 persen, dan berikutnya jalan raya rusak dan cost secara menyeluruhnya itu tinggi. Dengan adanya kereta ini, dimungkinkan oleh Pak Gubernur dan Bupati itu memberikan izin pabrik yang lain," jelasnya.

Budi menambahkan, prospek pembangunan sangat baik. Budi mencontohkan kondisi ini sama saat pembangunan trans Sumatera, dimana pada awal pembangunan jumlah keretanya juga tergolong sedikit. Kereta api sendiri juga dinilai Budi lebih ekonomis dan tepat waktu.

Proyek Kereta Api di Sulsel ini juga menjadi percontohan daerah lain, sebagai moda angkutan orang, juga barang.

Sementara untuk tarif hingga saat ini belum ditentukan, demikian juga dengan operator. Saat ini dibuka  kesempatan untuk melakukan kerjasama pemerintah dengan badan usahan (KPBU). Termasuk jalan menuju pabrik juga ditenderkan kepada investor.

"Ini menggembirakan karena yang ikut dalam tender ini lebih 20 konsorsium dalam dan luar negeri dan itu swasta semua," paparnya.

Sementara operasional manajemen (OM) dan prasarana juga akan tenderkan. Nilai total KPBU mencapai Rp1 triliun. Demikian juga untuk OM, karna akan menyiapkan sarana angkutan manusia dan barang.

"Ini termasuk proyek yang lancar, ini karena tempatnya baru. Investasinya besar dan memang butuh waktu. Pemerintah harus membangun yang di Sumatera juga, dan anggarannya di sini bertahap walaupun termasuk besar," pungkasnya.(spn/hm)

 

Berita Lainnya
IKLAN  BRBES NEBENG IKLAN SALES MOTOR RADIO THOMSON TEGAL BJB IKLAN
PMI gratisa RADIO THOMSON TEGAL amanah umah thomson radio
ASTRA MOTOR COLUMBUS MINICON1 TRAVEL BESS